Tuesday, December 29, 2009

Seks Dengan Bomoh

Namaku Salmiah. Aku seorang guru. Di kampung aku lebih dikenali dengan
panggilan Cikgu Miah. Aku ingin menceritakan satu pengalaman hitam yang
berlaku ke atas diriku sejak enam bulan yang lalu dan berterusan hingga
kini. Ianya berlaku kerana kesilapanku sendiri.
Kisahnya begini: kira-kira enam bulan yang lalu aku mendengar cerita
yang suamiku ada menjalinkan hubungan dengan seorang guru di sekolahnya.
Suamiku seorang guru di sekolah menengah di kampungku. Dia berkelulusan
ijazah dari universiti tempatan sedangkan aku cuma guru maktab sahaja.
Aku tanpa usul periksa terus mempercayai cerita tersebut.
Aku cuma terbayangkan nasib dua anakku yang masih kecil itu. Akupun
boleh tahan juga dari segi rupa dan bentuk badan kerana kedua-dua anakku
menyusu botol. Cuma biasalah lelaki walau secantik manapun isterinya,
tetap akan terpikat dengan orang lain, fikir hatiku. Diam-diam aku telah
pergi kerumah seorang bomoh yang pernah aku dengar ceritanya dari
rakan-rakanku di sekolah. Aku pergi tanpa pengetahuan sesiapa walaupun
teman karibku. Pak Itam adalah seorang bomoh yang tinggal di kampung
seberang, jadi tentulah orang-orang kampungku tidak akan tahu rahsia aku
berjumpa dengannya.
Di situlah bermulanya titik hitam dalam hidupku hingga ke hari ini. Aku
masih ingat lagi apabila Pak Itam mengatakan bahawa suamiku telah
terkena buatan orang dan menyuruh aku meminum air penawar untuk
mengelakkan dari terkena sihir wanita tersebut. Selepas kira-kira lima
minit meminum air penawar tersebut kepala aku menjadi ringan dan
perasaan ghairah yang tidak dapat dibendung melanda secara tiba-tiba.
Pak Itam kemudian mengarahkan aku berbaring menelentang di atas tikar
mengkuang di ruang tamu rumahnya dan mula membacakan sesuatu yang tidak
aku fahami dan menghembus berulang kali ke seluruh badanku. Saat itu aku
masih lengkap berpakaian baju kebarung untuk kesekolah pada petangnya.
Selepas aku berasa agak khayal dan antara lena dan terjaga aku merasakan
tangan Pak Itam bermain-main di butang baju kebarungku.
Aku tidak berdaya berbuat apa-apa melainkan berasa ghairah yang amat
sangat dan amat memerlukan belaian lelaki. Kedua-dua buah dadaku terasa
amat tegang di bawah braku. Putingku terasa menonjol, dan celah
kemaluanku terasa hangat dan mula becak. Aku dapat merasakan Pak Itam
mengangkat kepalaku ke atas bantal dan seterusnya menanggalkan pakaianku
satu persatu.
Setelah aku berbaring tanpa sebarang pakaian, Pak itam mula menjilat
bahagian dadaku dahulu seterusnya mengulum puting tetekku dengan rakus.
Ketika itu aku terasa mat berat untuk membuka mata. Setelah aku mendapat
sedikit tenaga semula aku berasa sangat ghairah dan kemaluanku sudah
mula banjir. Aku berdaya menggerakkan tanganku dan terus mencapai kepala
Pak Itam yang sedang berada di celah kelengkangku.
Aku menekan-nekan kepala Pak Itam dengan agak kuat supaya jilatannya
lidahnya masuk lebih dalam lagi. Aku mengerang sambil membuka mataku
yang lama terpejam. Alangkah terkejutnya aku apabila aku membuka mata
aku terlihat dalam samar-samar itu dua lembaga lain sedang duduk bersila
menghadap aku dan memandangku dengan mata yang tidak berkedip.
"Cikgu" tegur seorang lelaki yang masih belum aku kenali duduk di
sebelah kanan badanku yang telanjang bulat. Setelah aku amat-amati
barulah aku kenal.
"Leman" detik hatiku.
Leman adalah anak Pak Semail tukang kebun sekolahku yang baru sahaja
habis peperiksaan SPMnya. Aku agak kelam-kabut dan malu. Aku cuba
meronta untuk melepaskan diri dari genggaman Pak Itam. Menyedari yang
aku telah sedarkan diri Pak Itam mengangkat kepalanya dari celah
kelangkangku dan bersuara.
"Tak apa Cikgu, diorang berdua ni anak murid saya" ujarnya sambil
jarinya mengulit-ulit sambil menggosok kemaluanku yang basah bencah.
Sebelah lagi tangannya digunakan untuk menolak semula kepalaku ke
bantal. Aku seperti orang yang sudah kena pukau terus baring semula dan
membesarkan kangkanganku tanpa di suruh. Aku memejamkan mata semula. Pak
Itam mengangkat kedua-dua kakiku dan diletakkanya ke atas bahunya.
Apabila dia menegakkan bahunya punggungku juga ternaik sekali. Pak Itam
mula menjilat semula bibir cipapku dengan rakus dan terus di jilat
sehingga keruang antara cipap dan duburku. Apabila lidahnya yang basah
itu tiba di bibir duburku terasa sesuatu yang menggelikan berlegar-legar
di situ. Aku merasa kegelian serta nikmat yang amat sangat.
"Leman, Kau pergi ambil minyak putih di hujung katil, kau Ramli, ambil
kemenyan dan bekasnya sekali di hujung tu." Arah Pak Itam kepada
kedua-dua anak muridnya. Aku tersentak dan terus membuka mata.
"Cikgu ni rawatan pertama, duduk ya."
Arah Pak Itam kepada aku. Aku seperti lembu dicucuk hidung terus
mengikut arahan PakItam. Aku duduk sambil sebelah tangan menutup buah
dadaku yang tegang dan sebelah lagi ku capai pakaianku yang berterabur
untuk menutup bahagian kemaluanku yang terdedah. Setelah mencapai kain
kebarungku ku tutupi bahagian pinggang kebawah dan kemudian menutupi
buah dada.
Setelah barang-barang yang diminta tersedia dihadapan Pak Itam beliau
menerangkan kaedah rawatan sambil kedua-dua muridnya malu-malu mencuri
pandang ke arah dadaku yang dilitupi tetapi berbalam-balam kelihatan.
"Ni saya Nak bagitahu ada sihir yang dah terkena bahagian-bahagian
tertentu dibadan Cikgu, punggung Cikgu dah terkena penutup nafsu dan
perlu dibuang." Aku cuma angguk.
"Sekarang Cikgu sila meniarap" aku memandang tepat ke arah Pak itam dan
kemudian pandanganku beralih kepada Leman dan Ramli.
"Tak apa diorang ni belajar, kenalah tengok" balas Pak Itam seakan-akan
mengerti perasaanku.
Aku pun terus meniarap di atas tikar mengkuang itu. Pak Itam menarik
kain baju kebarungku lalu dilempar ke sisi. Pelahan-lahan dia mengurut
punggungku yang pejal putih berisi dengan minyak yang di ambil Leman.
Aku berasa khayal semula, punggungku terkemut-kemut menahan kesedapan
lumuran minyak Pak Itam. Kemudianku rasakan tangan Pak Itam menarik
bahagian pinggangku keatas seakan-akan menyuruh aku menonggeng dalam
keadaan meniarap tersebut. Aku memandang kearah Pak itam yang duduk
disebalah kiri punggungku.
"Ha angkat punggung" jelasnya seakan memahami.
Aku menurut kemahuannya. Sekarang aku berada dalamposisi meniarap, muka
dan dada di atas tikar sambil punggungku terangkat ke atas. Pak Itam
menolak kedua-dua kakiku agar berjauhan dan mula melumurkan minyak ke
celah-celah bahagian rekahan punggungku yang terbuka. Tanpa dapat
dikawal satu erangan kesedapan terkeluar dari mulutku. Pak Itam
menambahkan lagi minyak ditangannya dan mula bermain di bibir duburku.
Aku meramas bantal kesedapan. Sambil itu jarinya cuba menyucuk lubang
duburku.
"Jangan kemut biarkan sahaja" terdengar suara Pak Itam yang terlekat di
rongga.
Aku cuba merilekskan otot duburku dan menakjubkan jari Pak Itam yang
licin berminyak dengan mudah masuk sehingga ke pangkal. Setelah berjaya
memasukkan jarinya Pak Itam mula menggerakkan jarinya keluar masuk
lubang duburku. Aku cuba membuka mataku yang kuyu kerana kesedapan untuk
melihat Leman dan Ramli yang sedang membetulkan sesuatu di dalam seluar
mereka.
Aku berasa satu macam keseronokan pula melihat mereka sedang
memerhatikan aku berubat. Setelah perjalanan jari Pak Itam lancar keluar
masuk duburku dia mula berdiri dibelakangku sambil jarinya masih
terbenam kemas dalam duburku. Aku memandang Pak Itam yang sekarang
menyingkap kain pelikatnya ke atas dan terhunuslah pedangnya yang
panjang dan bengkok ke atas itu.
"Buat apa ni Pak cik".
"Jangan risau ni Nak buang sihir" katanya sambil melumur minyak ke
padangnya yang agak besar bagi seorang yang kurus dan agak rendah.
Selesai berkata-kata Pak Itam menarik jarinya keluar dan terus menusuk
pedangnya ke lubang duburku.
"Arrgghh" Aku terjerit kengiluan sambil mengangkat kepala dan dadaku ke
atas.
"Jangan kemut teran sikit" arah Pak Itam yang sedang merenggangkan
daging punggungku.
Setelah aku meneran sedikit hampir separuh pedang Pak Itam terbenam ke
dalam duburku. Aku melihat Leman dan Ramli sedang mer4amas sesuatu di
dalam seluar masing-masing. Setelah berjaya memasukkan setengah zakarnya
Pak itam menariknya kelaur semula dan memasukkan kembali sehingga semua
zakarnya masuk kedalam rongga duburku. Dia berhenti disitu.
"Sekarang Cikgu merangkak keliling bara kemenyan ni tiga kali" arahnya
sambil zakarnya terbenam kemas dalam duburku.
Aku sekarang seakan-akan binatang berjalan merangkak sambil zakar Pak
Itam masih tertanan kemas dalam duburku. Pak Itam mengikutku bergerak
sambil memegang pinggangku. Kedua-dua murid Pak Itam telah mengeluarkan
zakar masing-masing sambil melancap. Aku berasa sangat malu tetapi
terlalu nikmat. Zakar Pak Itam terasa berdenyut-denyut dalam duburku.
Aku terbayang wajah suamiku seakan-akan sedang memerhatikan tingkah
lakuku yang sama seperti binatang itu. Sambil aku merangkak sesekali Pak
Itam menarik senjatanya keluar dan menujah dengan ganas. Setiap kali
menerima tujahan Pak Itam setiap kali itulah aku mengerang kesedapan.
Setelah selesai tiga pusingan Pak Itam menyuruh aku berhenti dan mula
melakukan pergerakan tujahan dengan laju. Sebelah tangan memegang
pinggang dan sebelah lagi menarik rambutku ke belakang seperti peserta
rodeo.
Aku menurut gerakan Pak Itam sambil mengayak-ayakkan punggungku ke atas
dan ke bawah. Tiba-tibaku rasakan sesuatu yang panas mengalir dalam
rongga duburku. Banyak sekaliku rasakan cecair tersebut. Aku memainkan
kelentitku dengan jariku sendiri sambil Tok Itam merapatkan badannya
memeluk aku dari belakang. Tiba-tiba sisi sebelah kiri pinggangku pula
terasa panas dan basah, Leman rupanya terpancut. Ramli merapatkan
zakarnya yang berwarna unggu ke sisi buah dadaku dan terpancut membasahi
hujung putingku. Aku terus mengemut-ngemut zakar Pak Itam dan bekerja
keras untuk mencapai klimaks.
"Arghhrgh" Aku klimaks sambil tertiarap di atas tikar mengkuang. Pak
Itam segera mencabut zakarnya dan melumurkan cairan yang melekat
dizakarnya ke atas punggungku.
"Jangan basuh ni sampailah waktu maghrib" Katanya sambil melondehkan
kain pelikatnya.
Aku masih lagi tertiarap. Aku merasakan bibir duburku sudah longgar dan
berusaha mengemut untuk meneutralkannya semula. Setelah itu aku bangun
dan mencapai pakaianku yang bersepah satu persatu. Setelah mengenakan
pakaian dan bersedia untuk pulang setelah dimalukan begitu rupa, Pak
Itam berpesan.
"Pagi besok datang lagi, bawa sedikit beras bakar".
Aku seperti orang bodoh mencapai beg sekolahku dan terus menuruni tangga
rumah Pak itam.
Tamat

No comments:

Post a Comment