Tuesday, December 29, 2009

Nikmatnya Isteri Orang Rakan Chatting

Birokrasi pejabat kerajaan selalunya melelahkan namun dalam kelelahan
dan sakit hati itu, ada juga peluang yang menarik.. Peluang yang sukar
dilepaskan atau peluang meminta favour dan dibalas dengan favour. Satu
petang Jumaat di Kem. Kesihatan Malaysia, Jalan Cenderasari, KL.
Aku, "(Setelah tulis nama di buku pelawat). Boleh saya jumpa dengan Pn.
Zaiton?"
Kerani, "Untuk urusan apa Encik?"
Aku, "Berkenaan pertukaran isteri saya, Juru pulih Cara kerja dari
Hospital Kota Bahru ke Hospital Putrajaya."
Kerani, "Ohh.. Itu kena jumpa dengan En. Hamad. Dia ada sekarang ni,
Encik nak jumpa dia?" (tak paham bahasa)
Aku, "Takmau. Saya nak jumpa Pn. Zaiton! Saya sudah jumpa En. Hamad dulu
dan dia tak dapat buat apa-apa untuk tolong saya."
Kerani pergi dan terus ke bilik Pn. Zaiton. Aku duduk dan buat-buat tak
nampak Pn. Zaiton datang. Sambil mengerling boleh tahan wanita ini
conggak aku dalam 39thn. Sederhana tapi payudara besar, muka bulat
senyum lebar, buntut besar, bukanlah gemuk but presentable.. Depan
kaunter yang ramai staff
Pn. Zaiton, "Iya, ada apa.. Boleh saya bantu?"
Aku, "Pn. Zaiton, saya Hamid, suami Nurwani. Saya nak tahu tentang
kedudukan permohonan tukar isteri saya itu."
Sambil itu aku terangkan permohonan sejak Januari dan sehingga kini
belum ada sebarang tindakan oleh KKM. Sudah banyak kali telefon, sudah
buat surat aduan tapi masih belum ada apa berita dari KKM
Pn. Zaiton, "Ooo.. Itu kami belum buat mesyuarat lagi. Kita kena tunggu
lepas mesyuarat baru dapat buat keputusan."
Aku, "Mesyuarat? Berapa lama lagi nak mesyuarat? Takkan selama 5 bulan
tak jumpa satu hari untuk buat meeting. Kalau kira 5 hari bekerja
seminggu pun, ada 80 hari tak termasuk Sabtu. Tak boleh cari 1 hari
untuk buat meeting? Takkan sepanjang masa bos takde, cuti, sakit bla
bla..? Dulu masa saya telefon En. Mohamad, alasan sama jugak dia bagi.
Tunggu bawa ke mesyuarat lah.. Tunggu dapat kelulusan lah. Pastu Pegawai
takde, cuti, bos pegi kursus, bos cuti sakit.. Sampai bila nak macam ni?"
Staff lain kat belakang mula curi pandang dan dengar.
Pn. Zaiton, "Bukan begitu Encik, kita ada prosedur yang perlu diikuti.."
Aku, "Prosedur? Boleh terangkan kepada saya apa prosedur untuk
pertukaran? Berapa lama jangka masa untuk tukar? Bukankah isteri saya
sudah ada pengganti untuk bertukar suka sama suka dengan kawannya dari
Putrajaya?"
Staff lain makin pasang telinga.
Pn. Zaiton, "Ohh.. Sekarang ni kami tak buat lagi pertukaran suka sama
suka. Semuanya kena melalui prosedur biasa. Kena ada meeting.. Kena ada
kelulusan."
Aku, "Okay, jadi berapa lama harus kami tunggu?"
Pn. Zaiton, "Bergantung, tetapi biasanya semua permohonan dibuat sekali
dengan perlantikan staff baru. Kami baru je selesai temuduga untuk
posting staff baru."
Aku, "Habis, kalau takde pengambilan staff baru, kena tunggu tak kira
berapa tahun gitu?
Aku makin naik angin.
"Tuu.. Kat dinding tu.."
Sambil menunjuk ke dinding.
"Apa guna Piagam Pelanggan tu? Bukankah kat situ tertulis proses
pertukaran staff haruslah dibuat dalam masa 2 bulan! Kalau saya tahu
gini punya lambat, baik tak payah mintak ke Putrajaya. Baik mintak ke
HKL atau Hosp. Selayang, dekat sikit. Ingat sudah ada pengganti tu dapat
cepatlah.."
Pn. Zaiton, "Err.. Itu untuk prosedur lama. Kami sekarang tidak buat
lagi suka sama suka. Mesti selepas pengambilan baru."
Tak menjawab soalan dengan tepat.
Aku, "(Angin lagi) Okaylah, sekarang saya nak tanya. Kenapa ada staff di
department isteri saya, sudah dapat pun bertukar ke Perlis walaupun
takde orang datang ganti? Walhal dia baru buat permohanan 2 bulan lepas.
Selepas sebulan, dia sudah pun dapat surat pertukaran, 1 April lepas
sudah melapor diri ke Perlis. Apa ni? Semata-mata dia ada 'cable' atau
orang dalam yang boleh tolong?"
Pn. Zaiton, "Itu mungkin sebab kuota kat Hosp. Kota Bahru yang beri..
Mungkin kat Perlis perlukan orang.."
Aku, "Kuota? Kuota apanya? Dia ke Perlis sebab suaminya kena pindah ke
Perlis. Bukan Perlis yang mintak tambah staff!!"
Pn. Zaiton, "Mungkin Kota Bahru takde masalah melepaskan staff tu.."
Aku, "Takde masalah? Puan.. Untuk pengetahuan Puan, Hosp. Kota Bahru
sedang kekurangan kakitangan, terutamanya Jurupulih Carakerja. Ada empat
orang je termasuk isteri saya. Sekarang beban kerja isteri saya
bertambah, terpaksa cover lebih kerja. Sebabnya ada orang gunakan
pengaruh orang lain untuk kepentingan sendiri. Kenapa permohonan orang
lain yang sudah sediakan pengganti masih belum lulus? Tapi orang lain
pulak senang-senang dapat pindah? Semata-mata kerana ada orang dalam..
Ada cable?"
Pn. Zaiton, "Hmm.. Itu saya tak tahu.. Mungkin.."
Aku, "Macam mana boleh tak tahu?" Surat kelulusan KKM sini yang keluarkan!?"
Pn. Zaiton, "Err.. Itu saya tak dapat jawab.. Tapi kita kadang-kadang
kita ikut arahan orang atas. Tapi permohanan isteri Encik sedang diproses.."
Aku, "Berapa lama lagi nak tunggu? Isteri saya sekarang ni sudah 5 bulan
pregnant.. (suara aku mula kendur). Sakit pening dia takde orang nak
jaga.. Kadang-kadang dia sesak nafas dan sakit dada waktu malam takde
sapa dapat temankan. Kami hanya berhubung melalui telefon.. (aku sudah
mula panas dan menggigil tapi kuatkan semangat). Kena pulak hari minggu
kerja.. Macam mana saya nak jenguk dia pagi buta macam tu?" (Aku tak
berupaya menyembunyikan muka geram, sakit hati, marah dan kecewa aku)
Pn. Zaiton, "Kami paham masalah Encik.."
Aku, "Tak.. Puan tak paham. Kalau Puan paham, sudah lama Puan tolong.
Memang Puan takde kuasa meluluskan. Tapi Puan boleh beri sikit perhatian
ke atas permohonan isteri saya. Kalau benda ni terkena kat sedara mara
Puan, tentu Puan akan buat sedaya upaya untuk tukarkan mereka kan! Puan
kan Ketua Setiausaha jabatan Sumber Manusia. Tentu sikit sebanyak
termasuk dalam bidang tugas Puan.."
Sambil tu aku serahkan salinan surat aduan 3 muka yang sudah aku poskan
ke Pengarah KKM. Aku melihat dia senyum kepada aku.. Satu senyuman sinis
atau suka melihat gelagat aku yang tengah frust.
Aku, "Ni.. Puan tengok ni.. Surat ni saya sudah pos ke KKM sebulan
lebih. Seminggu lepas tu ada fax dari KKM ke bahgian Sumber Manusia
menyatakan aduan saya sedang diberi perhatian."
Aku tunjuk salinan fax tu). Ingatkan lepas dapat salinan fax ni, okayle
sikit. Sedap le hati sebab sudah diambil perhatian. Ini sudah sebulan
lebih pun masih sama jugak. Angin naik balik.
Pn. Zaiton, "Eh, saya taktahu pun pasal fax ni?"
Aku, "Kenapa Puan tanya saya? Tanyalah semua staff Puan yang rajin buat
kerja tu"
Sambil memandang ke staff yang pasang telinga. Semua secara spontan
buat-buat sibuk.
Pn. Zaiton, "Macam nilah. Kami memang sudah habis temuduga jawatan baru.
Dan bulan ni kami akan keluarkan surat."
Aku, "Dulu pun sama jugak janji yang En. Mohamad beri pada saya. Surat
akan dikeluarkan sebelum akhir bulan April. Sekarang mana suratnya? Saya
sudah letih dengan alasan-asalan macam ni. Soalnya, bila isteri saya
dapat tukar?"
Pn. Zaiton, "Kami paham.. Kami paham. InsyaAllah hujung bulan ni keluar.
Awak sabarlah dulu."
Aku, "Saya sudah cuba bersabar Puan. Dulu 2 hari saya terpaksa ambik
cuti untuk jumpa dengan Encik Hamad tu. Takde apa-apa pun perkembangan..
Hari ni pun saya ambik cuti separuh hari lagi."
Pn. Zaiton, "Laa.. Tak perlu datang sebenarnya. Telefon je boleh."
Aku, "Untuk apa telefon? Sekadar nak dengan alasan-alasan remeh tadi?
Bos takde, bos cuti, bos pegi bank, tunggu meeting la.. Bla bla.."
Pn. Zaiton, "Ni fon saya, call me boleh?"
Wanita ini senyum sekali lagi memandang tepat ke mata aku sambil
memberikan kadnya, aku pantas memberikan kad aku semula. Ini peluang nak
cakap personal.
Aku, "Puan, saya bukan marah. Tapi Puan kena paham keadaan saya. Saya
sudah tak tahan orang buat main macam ni. Saya yakin kalau saya ni
'somebody' takkan jadi macam ni. Karenah birokrasi tak abih-abih. Saya
mintak maaflah kalau terkasar bahasa. Saya sebenarnya nak jumpa puan
secara persendirian dalam bilik puan. Tapi puan yang datang jumpa saya
kat depan kaunter ni.."
Pn. Zaiton, "Yelah.. Saya paham. Encik sabarlah sikit masa lagi."
Aku, "Ok lah Puan, saya mintak diri dulu. Terima kasih. I will call you.."
Aku tunduk dan Puan Zaiton beredar sambil aku sempat melihat
punggung-nya bergoyang dalam jubah labuhnya. That phone call was a
goldmine.. Hamid bertepuk tangan, menarik lafaz lega, senyum sendirian..
Pertemuan yang hangat dan panas melepas rasa dan geram di kaunter
bertukar menjadi hangat panas sedap dan ghairah di bilik kondo Hamid-It
was a surprise indeed..
"Uwaa.. O my godd.. Nicee.. Harder dear.. Pump me harder.. Arghh..
Sedapp," rintih Puan Zaiton menerima batang zakar Hamid dalam lubang
pukinya.
Buntutnya yang lebar terangkat-angkat. Tubuhnya yang chubby dilentikkan.
Puan Zaiton menahan kesedapan sambil mukanya berpaling ke kiri dan ke
kanan, berkerut menahan jolokan zakar Hamid yang keras panjang itu. Bulu
pukinya ditrim dan kelihatan air putih lendir meleleh membecakkan liang
vaginanya.
"U love it sayang..?" tanya Hamid dalam cunggapnya sambil menindih dan
menghenjut zakarnya yang keras itu ke dalam lubang puki Pn Zaiton yang
basah.
"Tak puas kah dengan suami you sayang?"
"Tak suami tak power cam u.. Henjutan u nicee and bess dear.. Arghh
oohh.. Ohh arghh," Pn Zaiton mengigit dada Hamid sambil
menhinggut-hinggutkan punggungnya menentukan liang vaginanya dapat
menerina kelelakian Hamid dalam telaga madu nya yang berlengas. Dan kni
mampu mengemut batang zakar Hamid. Hamid dapat merasakan gigitan vagina
Pn Zaiton ke zakarnya.
"O love oh love.. O migodd.. Mid I am comingg.. Mid i tak tahan..
Gelii.. Sedapp, Mid i kuarr," jerit Pn Zaiton mencapai klimaksnya sambil
mengeluh dan menjerit-jerit sedangkan tubuhnya melintuk dan melentik
kemudia kejang.
Hamid meneruskan pompaannya membuatkan Pn Zaiton senak namun sedap..
"Ohh darling.. Ohh.. I juga kuarr.." jerit Hamid lalu mengomol dan
melumati bibir Pn Zaiton dan menghisap puting susu Pn Zaiton yang kecil
keras menegang itu.
Mereka berpeluh dengan banyaknya, nafas mereka berdua
tercunggap-cunggap, batang zakar Hamid diselaputi oleh lendir air mani
Pn zaiton dan Hamid masih merasakan kemutan kuat Pn Zaiton pada zakarnya..
"O dear.. I suka.. Good fuck.. Sedapp Mid, i thank you.." kata Pn Zaiton
dalam bilik mandi memegang kontol N dan menyabunnya. Mereka berdua
berendam dalam bathtub.
"I juga dear.. Love your cunt.. Suka pussy you.. Kuat kemutnya.. Nice.."
kata Hamid senang sambil mereka berkucup semula.
Pn Zaiton senyum melebar membiarkan Hamid mengen-tel puting dan meramas
susunya. "You nak wife you tukar ke?"
Hamid senyumm.. Terasa juga.. Tersentuh juga di hatinya.
"Kalau you bawa isteri you ke sini, kesianlah kat I.. I sukar nak make
love dengan you lagi.." rayu Pn Zaiton sambil menjilat dada Hamid yang
bidang dan mascular itu.
"Kena dan terpaksa dear.. Tapi kita masih boleh make love kan, kenapa
tidak..?" balas hamid lagi menyabun cipap Pn Zaiton dan memainkan clit
dengan jarinya. Pn Zaiton mendesah..
"Ikut you dear.. As long as we can make love.. nanti esuk I uruskan
posting wife you ok.. Don't worry but i want you to fuck me again,"
janji dan pohon Pn Zaiton sementara Hamid lega mendengarnya.
Ya Hamid tidak sangka dia surprise rupa-rupanya Pn Zaiton adalah chat
lovernya di Yahoo Mgr yang tidak pernah dikenalinya. Mereka hanya di
chenel dan Pn Zaiton tidak pernah memberikan identitinya selama enam
bulan mereka chatting. Hanya Hamid sahaja yang memberikan gambarnya.
Dari gambar itulah Pn Zaiton berani meminta Hamid call semula dan
berakhir di ranjang dalam bilik Hamid sendiri.
Tit-For-Tat.. Favour-for-favour.. Namun Pn.Zaiton kepuasan yang amat
sangat. Masih terasa-rasa batang zakar Hamid di dalam lubang vaginanya.
Hamid merasa megah dan banggaisterinya dapat arahan bertukar dan mereka
dapat bersama, di samping itu dia boleh bertukar selera dengan chat
lovernya Pn Zaiton yang tak cukup diberikan makan oleh suaminya.
Tamat

No comments:

Post a Comment