Tuesday, December 29, 2009

Bapa Mertua

Aku seorang isteri muda umur 23 tahun. Sudah 2 tahun aku berkahwin dengan seorang lelaki yang
bernama Azman. Azman bekerja sebagai penyelia syarikat dan sentiasa bekerja di berbagai
cawangan. Mungkin kerana kesibukannya kami belum lagi dikurnia cahaya mata.
Aku sering keseorangan di rumah. Bapa mertuaku yang tinggal seorang diri sejak kematian ibu
mertuaku sering mengunjungi rumahku. Kebiasaannya dia datang semasa suamiku di rumah. Pada
suatu petang bapa mertuaku berkunjung semasa Azman pergi outstation.
"Bapa saja nak tengok kaulah Lia, kalau sunyi boleh bapa temankan," jawab bapa mertuaku.
Selepas makan malam bapa mertuaku berehat di ruang tamu. Waktu itu bapa mertuaku memakai
kain sarung saja. Oleh kerana keadaan bilik agak panas kipas angin dipasang laju. Aku diajaknya
berbual-bual. Sebagai menantu yang baik aku melayan bapa mertuaku berbual. Sambil berbual-bual
terselak kain bapa mertuaku kerana ditiup angin dari kipas yang laju. Aku ternampak balak bapa
mertuaku terpacak keras di celah paha. Tak kusangka sama sekali..! Dalam hidupku, tak pernah
kulihat balak yang sebegitu besar saiznya. Aku hanya biasa melihat balak suamiku yang bersaiz
kecil.
Bapa mertuaku buat-buat tak tahu saja. Balak bapa mertuaku nampaknya berada di dalam keadaan
yang sungguh tegang. Spontan saja cipapku mengemut dan nafsuku bangkit. Lebih lebih lagi aku
baru saja bersih dari haid dan tak sempat didatangi oleh suami ku. Jika bersama pun suamiku tidak
memberi perhatian kepada hubungan kami. Di fikirannya hanya kerja. Terasa mendidih darahku
pada waktu itu. Bagai gunung berapi yang siap sedia memuntahkan lahar panasnya.
Aku rasa balak bapa mertuaku jadi tegang sebab dia asyik perhatikan pakaianku. Aku hanya
mengenakan pakaian gaun malam tanpa apa-apa pun di dalam, maklumlah cuaca begitu panas.
Sebenarnya telah menjadi kebiasaanku bila mengenakan gaun malam aku tidak memakai bra dan
seluar dalam. Memang kebiasaanku bila berada di rumah bersama suamiku. Aku terlupa bahawa
yang bersamaku kali ini adalah mertuaku bukan suamiku. Saiz buah dadaku yang berukuran 36 B
sudah pasti telah mencuit hati mertuaku. Patutlah semasa aku menghidangkan makanan, bapa mertua
asyik merenung lurah bukit kembarku yang agak terdedah kerana leher gaun yang kupakai agak luas.
Kerana tidak dapat menahan nafsu, aku terus menuju ke bilikku dan meninggalkan bapa mertua di
ruang tamu untuk menonton berita perdana di TV. Desakan nafsuku yang meluap-luap itu telah
menyebabkan aku terkocoh-kocoh mengejar tilam untuk segera melayan denyutan cipapku. Setiba di
dalam bilik, aku pun menghumbankan badan ke katil dan terus menyelak gaun tidur. Bahagian
bawahku terdedah tanpa seurat benang.
Aku mengangkang seluas yang mungkin dan mulalah bermain dengan biji kelentitku. Alangkah
bahagianya kalau Azman mempunyai konek besar seperti kepunyaan bapa mertuaku. Aku terus leka
dibuai khayalan yang sebegitu rupa. Sambil menjolok jariku ke dalam gua keramatku aku
membayangkan batang balak yang besar berurat-urat sedang keluar masuk menujah taman
laranganku. Kupejam mataku sambil melayan imaginasi seksku. Kurapatkan kedua-dua pahaku
dengan jariku masih tetap di dalam lubang cipapku. Kubelai kelentitku dan kuraba-raba mesra.
Terasa cairan hangat meleleh keluar membasahi lurah merkahku. Sungguh enak dan lazat kurasa.
Rupa-rupanya pintu bilik ku tadi bukan saja tidak kukunci malahan ianya ternganga luas. Tanpa
kusedari, bapa mertuaku telah mengekoriku ke bilik. Ketika aku sedang leka melayani runtunan
nafsu, dia dengan jelasnya dapat menonton segala tingkah lakuku. Berderau darahku melihat bapa
mertuaku sedang berdiri di muka pintu. Sesosok tubuh lelaki tua yang berkulit hitam legam sedang
bertelanjang bulat di situ. Batang balaknya yang juga hitam legam itu terpacak keras berurat-urat.
Bulu-bulu yang sudah mulai memutih kusut masai seperti tak terurus. Tangan kanannya sedang
kemas menggenggam balaknya yang sudah keras terpacak. Aku terkejut dan teramat malu. Aku
tergamam hingga aku terlupa bahawa tanganku masih lagi melekat pada mutiara nikmatku.
Bapa mertuaku bertindak pantas meraih kesempatan terhadap aku yang masih terpinga-pinga. Dia
terus menerpa dan mencelapak kangkangku yang sudah sedia terbuka luas. Pahaku dipegang kemas
hingga aku tak mampu melindungi cipapku. Mukanya disembam ke taman rahsiaku. Cipapku yang
telah basah dijilat-jilat dengan lidahnya. Bibir cipapku yang lembut menjadi sasaran jilatannya. Bila
kelentitku yang sememangnya telah tegang dijilatnya aku hanya mampu meraung kesedapan.
Terangkat-angkat punggungku menahan geli dan nikmat. Selama dua tahun kami berkahwin
suamiku tak pernah melakukan seperti apa yang mertua aku sedang lakukan. Suamiku patut belajar
dari bapanya cara memuaskan isteri.
Mungkin terlalu geram melihat cipap muda berbulu nipis di depannya, mertuaku seperti dirasuk
menggomol dan menggosok mukanya ke seluruh cipapku. Habis mukanya berlepotan dengan lendir
yang banyak keluar dari cipapku. Lidahnya makin ganas meneroka lubang cipapku yang mula
ternganga menunggu diisi. Gerakan lidah maju mundur dalam lorong nikmatku sungguh sedap.
Belum pernah aku merasa senikmat ini. Hanya erangan saja yang keluar dari mulutku.
Gerakan-gerakan ganas pada cipapku membuat aku tak dapat bertahan lagi. Cairan panas tersembur
keluar dari cipapku. Aku mengalami orgasme yang pertama. Muka mertuaku makin basah dengan
lendir dari cipapku. Aku lemah longlai penuh lazat. Lelaki separuh abad yang berkulit hitam dipanah
matahari ini sungguh mahir melayanku. Badan tuanya masih kelihatan berotot-otot kekar kerana
setiap hari beliau menggunakan tulang empat keratnya bersawah. Tenaganya masih kuat dan mampu
mengalahkan suamiku, anaknya. Nafsunya juga amat tinggi, mungkin kerana telah bertahun tidak
bersama perempuan sejak kematian ibu mertuaku.
Melihat mataku yang kuyu, mertuaku mula merangkak ke atas tubuhku. Badanku dipeluk kemas
sementara mulutnya pula telah berjaya menyusukan puting payudara ku. Dinyonyot putingku
bergilir-gilir kiri kanan. Aku masih cuba menolak badannya yang berotot keras itu tapi mertuaku
lebih tangkas. Kedua tanganku ditekan ke tilam. Aku tak berdaya berbuat apa-apa lagi. Aku hanya
mampu meronta melawan kudrat bapa mertuaku yang lebih kuat.
"Bapa, jangan. Saya menantu bapa, isteri anak bapak," rayuku.
"Tak apa, anggap saja bapa suamimu sekarang," bapa mertuaku bersuara.
Bapa mertuaku merapatkan bibir lebamnya ke bibirku. Dihisap dan disedut bibirku yang comel. Aku
tak mampu berkata-kata lagi. Aku pasrah saja menunggu tindakan selanjutnya dari bapa mertuaku.
Aku tergeletak pasrah di tilam dengan kakiku terkangkang luas.
"Lia, sudah lama bapak geram pada Lia. Kecantikan dan gerak geri Lia meruntuhkan iman bapa,"
bisik mertuaku di telingaku.
Aku hanya diam tak bersuara. Melihat keadaanku yang pasrah tak melawan itu maka bapa mertuaku
mula bertindak. Aku terasa ada gerakan-gerakan di celah kangkangku. Cipapku terasa disondolsondol
oleh satu benda bulat. Benda bulat keras bergerak pantas di celah alur cipapku yang telah
basah dari tadi. Tiba-tiba benda bulat panjang mula terbenam ke dalam rongga cipapku. Bapa
mertuaku mula menghayunkan pinggulnya maju mundur. Mertuaku menggunakan segala
pengalamannya bagi menakluk menantunya yang masih muda dan bertenaga. Jika kekuatan tenaga
yang diadu mungkin dia akan dahulu menyerah kerana itu mertuaku mengguna segala muslihat dan
pengalaman yang dipunyainya. Ibarat pendekar tua yang banyak ilmu yang sedang bertarung dengan
pendekar muda yang penuh bertenaga. Hanya dengan taktik dan teknik yang ampuh saja mampu
mengalah pendekar muda yang banyak tenaga.
Bapa mertuaku hanya memasukkan separuh saja balaknya ke dalam cipapku. Dilakukan gerakan
maju mundur dengan cepat sekali. Sungguh cepat dan laju hingga aku terasa sensasi nikmat yang
amat sangat. Aku rasa G-spot ku diteroka dengan penuh kepakaran oleh mertuaku. Hanya erangan
demi erangan saja yang keluar dari mulutku. Aku tak mampu berfikir lagi. Otakku kosong, yang aku
rasa hanya nikmat semata-mata.
Selepas lima minit mertuaku mula menekan perlahan balaknya yang keras itu. Akhirnya seluruh
batang balaknya terbenam dalam lubang cipapku. Terbeliak mataku menerima balak besar dan
panjang. Terasa senak diperutku dihentak oleh balak bapa mertuaku. Suamiku tak pernah mampu
meneroka sedalam ini. Aku cuba menyesuaikan diri dengan balak besar hingga perasaan nikmat dan
lazat bertambah-tambah menyelinap ke seluruh urat sarafku.
"Lubang Lia sungguh sempit, padat rasanya. Belum pernah bapa rasa lubang ketat macam ni," puji
bapa mertuaku.
Aku hanya tersenyum mendengar pujian mertuaku. Aku tak pasti pujian itu ikhlas atau hanya pujian
palsu lelaki yang sedang dikuasi nafsu. Mula merasai lubang cipapku yang sempit dan hangat, bapa
mertuaku mulalah menghenjutku dengan rakus. Dari gelagat keganasannya itu jelaslah bahawa
selama ini dia memang geram terhadap diriku. Apalagi ibu mertuaku telah lama meninggal. Sudah
lama bapa mertuaku berpuasa hubungan kelamin. Dendam nafsu yang ditanggung selama ini
dilampiaskan sepuas-puasnya pada diriku yang masih muda dan solid.
Akalku cuba menafikan tetapi nafsuku tak dapat menolak akan kehebatan bapa mertuaku. Balaknya
yang besar dan berurat-urat itu memberi kenikmatan berganda berbanding zakar suamiku yang kecil.
Biar otakku menolak tapi cipapku mengalu-alu kehadiran batang besar dan panjang. Kehadirannya
di dalam perutku amat ketara kurasakan. Malahan kesan penangan yang sebegitulah yang selama ini
aku dambakan. Gerakan kasar dan penuh penguasaan seperti inilah yang amat aku berahikan.
Semakin lama semakin pasrah aku zahir dan batin.
Bagi menyeimbangkan perlawanan maka aku mula mengurut dan mengemut batang besar mertuaku.
Otot-otot cipapku meramas secara berirama balak yang terbenam dalam terowong nikmatku. Aku
ayak-ayak punggungku bagi menambahkan lagi kenikmatan bersama.
"Lubang Lia hangatlah. Lia padai kemut, sedaplah Lia," mertuaku memujiku lagi.
Seluruh jiwa ragaku mulai kecundang terhadap tuntutan nafsu yang maha sedap itu. Tanpa segan silu
mulutku tak putus-putus merengek dan mengerang. Aku mengaku akan kehebatan bapa mertuaku.
Tiada lagi rasa berdosa dan penyesalan. Nikmat dan lazat saja yang kurasai waktu ini.
"Bapa sedaplah, laju lagi pak," tanpa sadar aku bersuara.
Mendengar suara rengekanku meminta maka makin laju bapa mertuaku mengerjakanku. Badanku
dirangkul kemas, bukit kembarku diramas dan dihisap. Ladangku yang subur dibajak sejadi-jadinya
oleh mertuaku. Kehebatannya mengalahkan suamiku yang juga anaknya sendiri. Kesuburan
ladangku dapat dirasai mertuaku. Digemburnya ladangku sepuas-puasnya. Jelaslah bahawa suamiku
sendiri gagal menandingi kemampuan bapanya. Mungkin sebab itulah dia gagal menghamilkan aku.
Dinding cipapku digeser-geser oleh kepala dan batang mertuaku. Otot-otot cipapku menjerut rapat
batang besar. Terasa seperti melekat dinding cipapku dengan balak mertuaku. Bila ditarik balaknya
aku rasa seperti isi cipapku turut sama keluar. Aku menggelupur kesedapan. Aku seperti melayang di
kayangan. Otot-otot badanku menjadi kejang, kakiku mendakap erat badan mertuaku dan tanganku
mencakar-cakar belakang bapa mertuaku kerana teramat nikmat. Akhirnya mencurah-curah air
nikmatku menyirami kepala konek mertuaku. Aku lesu kelemasan.
"Bapa hebat, Azman tak sehebat Bapa," aku memuji kemampuan mertuaku.
Setelah cukup rata membajak, bapa mertuaku pun mulalah menyemburkan benih zuriatnya ke dalam
rahimku. Terbeliak biji mataku menikmati kesedapan setiap pancutan yang dilakukannya. Kepanasan
cecair benih lelaki tua disambut dengan ledakan nafsuku sendiri. Menggeletar seluruh tubuhku
menikmati tadahan benih-benih zuriat yang cukup banyak menyemai rahimku yang subur. Aku
terkulai layu penuh nikmat.
Selepas itu kami sama-sama terdampar keletihan setelah mengharungi kepuasan bersama.
Bertelanjang bulat kami tidur berpelukan hingga ke pagi. Tengahhari esoknya sekali lagi bapa
mertuaku menyemai benih yang mampu membuncitkan perut aku. Kali ini dia menghenjut aku bagi
tempoh yang lebih lama dari semalam. Malahan cecair benihnya juga lebih banyak dan lebih pekat.
Hampir seminit aku terpaksa menadah perahan nafsunya. Dua kali aku klimaks sepanjang
pertarungan itu. Batang besar hitam itu membuat aku terkapar lesu kesedapan. SungguHPun
bentuknya hodoh hitam berurat-urat tetapi membuat aku ketagih untuk menikmatinya.
Telefon di ruang tamu berdering. Dengan perasaan agak malas aku menyambutnya. Di hujung sana
suamiku memberitahu bahawa dia akan terus ke Sarawak dan akan berada di sana selama sebulan.
Bapa mertuaku tersenyum sumbing mendengar khabar tersebut. Aku pula jadi serba salah kerana
selama tempoh itu kelak aku bakal ditiduri oleh seorang lelaki tua yang hitam legam lagi tidak
kacak. Tetapi aku akui mainan seksnya cukup hebat mengalahkan orang muda.
Dua bulan kemudian aku mulai muntah-muntah. Mertuaku tersenyum senang kerana benih yang
disemainya telah tumbuh. Suamiku juga gembira kerana akan menimang cahaya mata tetapi dia
tidak tahu bahawa anak yang kukandung adalah adiknya sendiri.
Tamat

No comments:

Post a Comment